Friday, 7 November 2014

PENGECUT 08/11/2014

Assalamualaikum dan what a pleasant Saturday.

Tangan, Otak dah berkarat sebab lama tak menulis. 

Hari ini nak buat post luahan hati si pengecut.

Aku tak tahu nak fahamkan macam mana lagi pada meraka.
Bila aku cakap FAHAM. Mereka kata aku tak faham.
Takkan nak tunjuk apa yang aku buat, tidak boleh tidur malam memikirkan nasib mereka,
baru mereka cakap dan faham yang aku faham??

Semua yang aku buat nampak salah di mata mereka.
Aku gigit bibir dan berdiam diri sahaja.
Aku tak suka berkelahi dengan sesiapa. 
Aku tak tahu aku benar atau tidak. 
Tapi, kalau aku cakap Kamu semua yang tak faham aku ? apa perasaan kamu?

sepanjang perjalanan semalam. Tiada sepatah yang aku tuturkan.
Tak apalah, aku hanya mendengar apa yang kamu semua katakan.
Sebab aku rasa aku faham kekalutan dan keresahan kamu.
Kamu semua ingat aku dah hidup senang dengan adanya benda yang pasti.
Tapi adakah kamu faham bahawa benda yang pasti itu lah membuatkan aku resah???


Tidak.

Setiap malam aku buntu.
Buntu apa yang aku harus lakukan.
Bukan berlagak HERO. Tapi itu tanggungjawab aku.

Berapa malam aku tak mampu lelapkan mata,
Berapa malam bantal dibasahi airmata,
Berapa malam mengira kesakitan yang tak terjangka,
Berapa malam aku berdiam seribu bahasa,
Berapa malam aku menahan sakit kepala.

Tak mengapa.
Aku memang seorang yang tak faham.

Kata-kata semalam dah cukup membuatkan aku terluka.
Menangis?
Tak mampu dah.
Aku rasa mereka perasan aku diam sepanjang perjalanan.

Bila diimbas kembali apa yang berlaku sepanjang 7 tahun kebelakangan ini.
Mana mungkin aku lupa.
Setiap satu detik aku ingat.
Manis mahupun pahit.

Sedih mahupun duka.
Gelap mahupun terang.

Kalau itu yang ayah tinggalkan untuk aku.
Aku terima kerana dia tahu aku mampu.
Aku pun tak tahu bagaimana aku mampu berdiri sehingga kini.
Dengan izin Allah sudah tentunya.

Pengecut ini masih sebak.
Pengecut ini masih mahu beraksi kanak-kanak.
Pengecut ini masih mahu keadaan manja dan selesa.
Pengecut ini masih pengecut.

Dulu,
sahabat terdekat selalu menjadi tempat aku meluah.

Sekarang,
Aku tak sanggup menyusahkan sesiapa lagi.
Biarkan aku dan diri aku.

Riak wajah tak menggambarkan segalanya.

Dalam perjalanan semalam, ketika aku tertanya dalam hati , "Ya Allah, adakah jalan bagiku?"
dengan izin Allah...
terdengar terjemahan surah Adz Dzariyat ayat 56 

"Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui".

Aku terpaku dan waktu itu aku kesat airmata dengan senyuman.

HEBAT ALLAH! :')






Diluar terlakarnya pelangi redhaNya
Disini masih mengharap gerimis KasihNya.


WORDOFTHEDAY:SENYUM.DAN.SENYUM