Saturday, 2 December 2017

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

baru aku perasan bahawa last post aku 18 sep 2016?
Seriusly? haha, sarang tarantula dah ni..

setelah sekian banyak yang terjadi dalam hidup
Aku rasa hanya menulis mampu membuat aku rasa selega-leganya.

memandangkan aku kerja malam dan hari ini hanya menunggu 'task' dari CSR aku.

aku memutuskan bahawa aku ingin menulis kembali.
bukan untuk tatapan manusia atau menjaja cerita.
namun sekadar untuk kepuasan sendiri.

Tersenyum panjang tatkala aku menaip setakat ini.
Terima kasih ya Allah.

---------------------------------
Tajuk: Ironi Sebuah Hidup



Pada 28 tahun dahulu, 

Berpandukan izin Allah, lahirnya  seorang bayi perempuan lahir kedunia.
Bergembiralah sang ibu dan ayahnya atas kelahiran anak perempuan ketiga walau kehidupan pada tahun 1989 tersebut sangat berat dan susah.
Anak perempuan itu hanya terkebil-kebil memandang sekeliling tanpa mengetahui apa yang bakal dihadapi dan terjadi dalam sepanjang hidupnya.
tangisan pertamanya menerbitkan airmata ibu kerana lahir dalam keadaan serba sebi kekurangan.
azan pertama ayahnya menyejukkan telinga sang bayi dan mengukir senyuman pada wajah ibunya.

"Abang, anak kita abang"..sambil memandang sayu tapi gembira.

Disitulah bermulanya tulisan yang dipahat oleh Allah.
Tiada siapa yang menduga apa yang bakal terjadi.


Pada suatu petang, 
Ibu yang masih berada di hospital didekati sebuah keluarga berbangsa Sikh.
Si ayah pulang ke rumah sebentar untuk membawa makanan dan pakaian kepada si ibu.

" Selamat pagi puan, maaf kerana menganggu. Anak ini anak sulung kamu kah?". sambil menunjukkan bayi yang nyenyak tidur sambil tersenyum.

'Eh, selamat encik. Ini anak ketiga saya. Saya ada lagi dua orang anak perempuan berusia 7 tahun dan 4 tahun. Mengapa ye encik?" sambil berkerut dahi diaju pelbagai soalan dalam benaknya.

" Oh, yeke. Begini sebenarnya...sebenarnya isteri saya mengandung namun keguguran seminggu lepas. Jadi kami berdua mengambil keputusan untuk mengambil anak angkat. Tadi kami lalu, bayi ini terlalu comel dan menyentuh hati kami. Kalau diizinkan tuan dan puan, bolehkah kami mengambil bayi ini sebagai bayi kami? jangan risau, kami akan bayar RM20000 sebagai gantirugi."

Ibu terpana dengan permintaan itu dan tidak menjawab.

" Maaf kan kami tapi kami sudah berkahwin selama 12 tahun namun tidak dikurniakan anak. memandangkan kamu ada dua lagi anak mungkin boleh benarkan kami jaga bayi ini. Kami janji akan jaga dia sebaiknya"

Ibu masih lagi terpana.

" Saya bincang dahulu dengan suami saya boleh?"

" Baiklah, kami akan kembali esok. Harap berita gembira menanti kami" kata keluarga Sikh itu lalu beransur pulang.

Pertanyaan yang singkat itu membuatkan die terkedu lama.

Ibu yang masih dalam pembaringan buntu memikirkan keadaan ini.
dalam keadaan yang serba serbi kekurangan, kais pagi makan pagi..kais petang makan petang, dia terfikir untuk memberikan bayi itu jadi bolehlah dia membesarkan anak yang lain dengan persekolahan dan kelengkapan yang cukup. Mungkin beban si suami dapat dikurangkan kerana dia hanya bekerja di kedai makan. Pendapatan harian apalah sangat. Kadang kala langsung tak mencukupi untuk makan sekeluarga.

Sebelah hati lagi, anak yang dilahirkan dari rahim sendiri dijual kepada orang lain?
Mana mungkin..

Si ayah tiba sambil membawa pakaian bayi dan ibu. Tanpa membuang masa si ibu menjelaskan apa yang berlaku.

Beg baju yang si ayah pegang terlepas dari genggaman. 

" Kita keluar dari sini sekarang juga, jangan berani siapa-siapa sentuh atau ambil anak aku", sambil mendukung erat bayi itu dengan segera..

"Ini anak aku..anak kita. Walau susah mana pun kita yang akan bela dia."sambung si ayah

"Tapi abang..." ibu cuba mencelah sambil bergenang airmata.

"Tiada tapi-tapi, cepat siap..potong nama sekarang juga"..sambil berlalu pergi untuk berjumpa doktor.

air mata ibu mengalir laju...

'Maafkan ibu anakku.."

***bersambung




Sunday, 18 September 2016

18 Sept 2016

Segenap ruang minda mula menyelar..
Selar kiri kanan
Mengemis secebis kekuatan
Yang semakin menipis..

Perasaan berkecamuk..
Siapa yang salah ..
Apa yang aku patut buat ...
Kenapa aku...kenapa ...

Berpecah belah nyawa aku..
6 nyawa di dalam..
Menjadi calar balar...
Aku sayangkan setiap nyawa aku...sebab saling melengkapi..

Kejadian hari itu buat aku hilang keseimbangan..
Aku dah saksikannya selama mungkin..
Kali ini aku terguris sedalam mungkin..

Kasihan semua...
Kalaulah aku boleh betulkan keadaan dari mula...
Kalaulah aku bisa satukan semuanya..
Aku sanggup korbankan diri aku..

Habibah..
Nabi Muhammad diuji jauh lagi berat..
Kesakitannya jauh terpancar berat..
Kesedihannya mengangkat darjat.

Percayalah..ujian ini semuanya mengangkat darjatmu disisi penduduk langit...sambil menunjuk..
'lihat..ada hamba Allah yg sangat bersabar dengan ujian Allah..'...

Allahu..meremang jiwaku..
Aku hanya mahukan keluarga yang aman dan saling memerlukan..
Engkau percikkanlah elosi kasih sayangmu Allah...
Temukan kami dalam pelukan kasih sayangMu kemudian hari.

Tenangkan hati kami..
Tabahkan hati kami...
Berikan kami pintu solusi ..bagi setiap kesakitan.

Diluar mengharap gerimis kasihnya
Disini masih mengharap belaian redhaNya.


Friday, 19 August 2016

20 Aug 16

Sakit betul rasa bila kau dah berapa tahun tak buka hati pada sesiapa.. Disebabkan kesilapan lalu..
Bila kau cuba buka..lagi sakit. Sebab mungkin kau da salah buka hati.
Maafkan aku hati.

Kali ini aku tak menangis..
Cuma rasa tercalar sikit.
Sedikit yang dalam...
Redha itu kena ada..

Aku perasan..semenjak beberapa kebelakangan ini..
Aku bersikap terlalu defensif..

Memang kita tak minta..
Dalam hati aku masih ada sedikit takut..
Makin orang dekat..aku ada satu perasaan 'tak percaya'..

Normal kan..

Tak ke?

Ok..

Bila laut menjadi kawan..
Rasa gelap menjadi teman...
Bila cahaya menjadi lawan..
Sapa engkau untuk menidakkan??

That is for you habibah.

Berharap yang terbaik..
Fokus aku bukan pada jodoh..
Ada lagi tanggungjawab yg Allah beri pada aku...
Ibu..adik..putri..

Allah sahaja yang tahu apa yang aku lalui sekarang..
Kalaulah ada jalan untuk semuanya..
Tapi ..itu hanya 'kalau'...
Aku hanya mampu minta maaf berkali tak berhenti pada ibu dalam hati..kerana aku anak yang gagal tunaikan kehendak dia.
Kalau hati diam kecewa. Aku seribu kali kecewa. Maafkan sekali lagi hati. Engkau tahan semuanya.

Ya Allah...kau palitkanlah segala kesakitan..kesedihan dia pada aku..
Gembirakan..sayangi dan jaga hatinya sebagaimana Kau bantu pada orang terdahulu yang Engkau kehendaki

I Know You Will.

Diluar terlakarnya gerimis kasihnya..
Disini masih berharap pada pelangi redhaNya.





Friday, 29 July 2016

29 Julai 2016

Seluas langit di angkasa ..
Akan berarak jua tiba anginnya. ..
Setenang tenang air di kali...
Akan berkocak juga bila kena gerakannya

Jiwa tenggelam dalam hipnosis sendiri
Prejudis dengan hati sendiri
Ego dengan emosi sendiri

Sampai satu tahap kau akan hilang perasaan
Kau sakit tapi kau tak mampu menangis
Kerana tak tahu adakah ianya sakit diluar..atau sakit didalam..

Kalau diluar ada ubatnya..
Kalau di dalam Allah penawarnya

Biarkan puisi menyanyi sendiri
Pastikan liriknya melalui sanubari
Apatah rentaknya melalui takdir Ilahi.


diluar terlakarnya pelangi kasihNya
Disini masih mengharap gerimis redhaNya

Tuesday, 12 July 2016

13 Julai 2016

Tgh baring...
'bila kau nak kawin b'

Tanya ibuku sekaligus memecahkan lamunan kecamukku..
Diam..
Hanya kedengaran bunyi unggas dan cengkerik saling bersahutan.
Kelu lidahku sebab aku memang tiada jawapan.
Soalan yang senang dan perlu dijawabnya
Namun keadaan aku nyata berbeza.

Memang tiada calon.
Kalaulah ibu tahu apa yang aku fikir sekarang ni..

'tolongla..sampai bila kau nak cmni..mak pn nak timang cucu lain sebelum mak tutup mata'

Rasa bagai ditoreh sepintas lalu..berombak dada..emm..aku pernah minta jasa baik mak untuk tidak bertanyakan hal ni..tapi dia bertambah sedih..jadi aaku ambil jalan selamat berdiam diri.

Bagaimana aku nak fikir.  Kalau dalam kepala aku hanya fokus pada puteri..mak dan adik. Siapa tak nak bahagia..siapa tak mahu berkeluarga..aku rasa seperti tanggang..derhaka sebab tak dapat menurut dan membuatnya gembira.

Selagi isu putri tidak ada jalan penyelesaian..
Aku tak tenang..
Aku sedang cuba sehabis kudrat untuk dia..
Mana ada jalan aku terobos..
Cukupla si kecil kain putih itu menanggung ketiadaan bapa sejak kecil..
=,( setiap kali aku sebut tentang ni..pasti air bergenang..

Emm..

Ibu...
Andai kau tahu hasrat hati ini..
Andai kau mengerti rasa jiwa ini..
Andai kau dengar pemberontakan hati ini..

Maafkan aku ibu..
Menjadi tanggang moden..
Yang tak mampu membahagiakan kau..
Aku tiada kudrat meninggalkanmu sendiri..
Apatah lagi trauma dengan kejadian sebelum ini..
Takut hati ini Allah yang mengerti..
Betapa robeknya dan tercalarnya perasaan ini..

Setiap kejadian masih segar dalam benakku..
Inci demi inci..
Hasta demi hasta .
Abad demi abad.

Ibu...
Aku mohon maaf
Banyak rasa ini aku sembunyikan darimu..
Cukuplah bebananmu
Biarlah sakit ini habis bersamaku..
Doakan aku ibu..
Aku tidak bimbang tentang jodoh hati .
Aku lebih bimbangkan jodoh mati.


Diluar terlakarnya gerimis kasih
Disini masih mengharap hamparan redhaNya.


Saturday, 9 July 2016

9 Julai 2016

Salam...
Syawal menjelma..
Tamat sudah bulan tarbiah..
Kembali merentas dunia..
Yang tak sudah membutakan mata..
Yang tak sudah menggelapkan jiwa..
Yang tak sudah berhenti menjentik dosa..

Tak semua yang kita bisa elak..
Ada permulaan pasti ada pengakhirannya..
Ada penghujung pasti ada pangkalnya..

Bila ada yang hidup pasti ada yang mati.
Biarkan hati hidup walau jasadmu mati.

Diluar terlakarnya gerimis kasih
Disini masih mengharap secebis redhaNya

Sunday, 7 February 2016

07 FEB 16 1809HRS

Aku masih rasa hendak menulis dan menulis..

Aku rasa tenang bekerja..tapi aku rasa sunyi.
Mungkin aku dah terjauh dari Nya..

Aku masih sedang fikir apa kesalahan yang aku dah lakukan.
Aku tak tahu mana silap. Semua mula berdiam diri tatkala aku memerlukan.

Mungkin aku terlalu rindukan manusia berbanding diriNya..
Itulah sebab Allah turunkan rasa sunyi.

Kadang aku tiada niat lain pun..
Tapi manusia masih bersalah sangka dengan aku.
kecewa dan kecewa.
Aku menyayangi seperti diri aku sendiri. Tapi ditinggalkan umpama bayang-bayang.

T__T

Mungkin ini takdir aku...
Banyak benda aku hanya boleh tengok dan bermimpi.
Aku dah cuba berusaha untuk dapatkan..tapi tak mampu.
Akhirnya aku hanya mampu melihat orang lain mengambil/menyambarnya.
Macam biasa akhirnya aku kene REDHA! Sebab aku tak mampu nak melawan untuk dapatkan apa yang aku nak!

Patah hati?
ah! sudah biasa untuk kutip dan tampal sendiri.

Aku salah...
salah jangkakan akan ada orang faham aku.
Tapi sebaliknya. Aku dihimpit.

Ayah, alangkah indahnya ayah ada dengan abi. Hanya ayah selalu faham abi.
Abi hari-hari rindukan ayah. Maafkan abi ayah. Abi tak marah sesiapa. Abi tak marah mak.
Abi marah pada diri sendiri. Mungkin semua tak nampak usaha abi sebab semua nak hasilnya kan?


Allah, aku yakin dengan apa yang Engkau dah tuliskan untuk aku.


Diluar terlakar pelangi redhaNya,
Disini masih mengharap gerimis kasihNya.