Friday, 29 July 2016

29 Julai 2016

Seluas langit di angkasa ..
Akan berarak jua tiba anginnya. ..
Setenang tenang air di kali...
Akan berkocak juga bila kena gerakannya

Jiwa tenggelam dalam hipnosis sendiri
Prejudis dengan hati sendiri
Ego dengan emosi sendiri

Sampai satu tahap kau akan hilang perasaan
Kau sakit tapi kau tak mampu menangis
Kerana tak tahu adakah ianya sakit diluar..atau sakit didalam..

Kalau diluar ada ubatnya..
Kalau di dalam Allah penawarnya

Biarkan puisi menyanyi sendiri
Pastikan liriknya melalui sanubari
Apatah rentaknya melalui takdir Ilahi.


diluar terlakarnya pelangi kasihNya
Disini masih mengharap gerimis redhaNya

Tuesday, 12 July 2016

13 Julai 2016

Tgh baring...
'bila kau nak kawin b'

Tanya ibuku sekaligus memecahkan lamunan kecamukku..
Diam..
Hanya kedengaran bunyi unggas dan cengkerik saling bersahutan.
Kelu lidahku sebab aku memang tiada jawapan.
Soalan yang senang dan perlu dijawabnya
Namun keadaan aku nyata berbeza.

Memang tiada calon.
Kalaulah ibu tahu apa yang aku fikir sekarang ni..

'tolongla..sampai bila kau nak cmni..mak pn nak timang cucu lain sebelum mak tutup mata'

Rasa bagai ditoreh sepintas lalu..berombak dada..emm..aku pernah minta jasa baik mak untuk tidak bertanyakan hal ni..tapi dia bertambah sedih..jadi aaku ambil jalan selamat berdiam diri.

Bagaimana aku nak fikir.  Kalau dalam kepala aku hanya fokus pada puteri..mak dan adik. Siapa tak nak bahagia..siapa tak mahu berkeluarga..aku rasa seperti tanggang..derhaka sebab tak dapat menurut dan membuatnya gembira.

Selagi isu putri tidak ada jalan penyelesaian..
Aku tak tenang..
Aku sedang cuba sehabis kudrat untuk dia..
Mana ada jalan aku terobos..
Cukupla si kecil kain putih itu menanggung ketiadaan bapa sejak kecil..
=,( setiap kali aku sebut tentang ni..pasti air bergenang..

Emm..

Ibu...
Andai kau tahu hasrat hati ini..
Andai kau mengerti rasa jiwa ini..
Andai kau dengar pemberontakan hati ini..

Maafkan aku ibu..
Menjadi tanggang moden..
Yang tak mampu membahagiakan kau..
Aku tiada kudrat meninggalkanmu sendiri..
Apatah lagi trauma dengan kejadian sebelum ini..
Takut hati ini Allah yang mengerti..
Betapa robeknya dan tercalarnya perasaan ini..

Setiap kejadian masih segar dalam benakku..
Inci demi inci..
Hasta demi hasta .
Abad demi abad.

Ibu...
Aku mohon maaf
Banyak rasa ini aku sembunyikan darimu..
Cukuplah bebananmu
Biarlah sakit ini habis bersamaku..
Doakan aku ibu..
Aku tidak bimbang tentang jodoh hati .
Aku lebih bimbangkan jodoh mati.


Diluar terlakarnya gerimis kasih
Disini masih mengharap hamparan redhaNya.


Saturday, 9 July 2016

9 Julai 2016

Salam...
Syawal menjelma..
Tamat sudah bulan tarbiah..
Kembali merentas dunia..
Yang tak sudah membutakan mata..
Yang tak sudah menggelapkan jiwa..
Yang tak sudah berhenti menjentik dosa..

Tak semua yang kita bisa elak..
Ada permulaan pasti ada pengakhirannya..
Ada penghujung pasti ada pangkalnya..

Bila ada yang hidup pasti ada yang mati.
Biarkan hati hidup walau jasadmu mati.

Diluar terlakarnya gerimis kasih
Disini masih mengharap secebis redhaNya